Jumat, 08 April 2011

Fotocopy Membawa Nikmat

Diposting oleh Itha Karla di 02.26
Reaksi: 
Pagi yang cerah di hari Jumat. Jam setengah 7 pagi aku melakukan rutinitas yang tak biasa. Yo'i.... 'bangun pagi'. Diriku memang panganut MSBBP alias Manusia yang Susah Banget Bangun Pagi. Waktu ayam mulai berkotek-kotek, aku masih di atas pembaringan. Bergulat dengan mimpi. Padahal sedari malamnya diriku bertekad untuk balapan bangun sama tuh ayam-ayam agar supaya tidak telat bangun. Pasalnya di hari ini, setiap hari Jumat pagi pas jam 7 teng ada olah raga bareng di kantor. Dan kalo gak ikut, harus siap2 rela gajinya dipotong Rp. 20.000,-. Lumayan tuh buat tambah2 beli buku incaran.

Akhirnya aku bangun di jam 6 lewat dikit. Langsung minum susu, makan roti, mandi, ganti baju, n siap2 berangkat lengkap dengan peralatan perang. Olah raga maksudnya. Jam setengah 7 aku berangkat naik angkot dengan doa bertubi-tubi, semoga gak telat hari ini. Tapi angkotnya lelet banget...akhirnya aku tiba di kantor jam 7 teng lewat 3 menit (yaah.... gak teng donk...) akhirnya diriku harus menerima kenyataan untuk divonis telat. Walaupun udah divonis tapi masih sempat ikut senamnya. Lumayan buat kurang2in badan yang keberatan.

Abis olah raga perut kencorongan... baru ingat denh ternyata belum sempat makan nasi....padahal malamnya belum sempat makan....banyak... dan baru ingat lagi, ternyata bawa duitnya cuma Rp.16 ribu dan udah dipake 6.000 buat angkot ke kantor. Waduuuh, kalo angkot pulangnya Rp. 7 ribu gak cukup buat makan.... 16 rb - 6 rb - 7 rb = 3 ribu, aku ngitung lagi. Dengan lemas aku mengaminkan, sepertinya aku berada di antara dua pilihan. Pertama, cari makan siang yang harganya Rp. 3000,- atau kurang dari itu; pilihan ke dua, aku harus puasa jumat kliwon. 

Pilihan pertama sepertinya mustahil mengingat harga nasi di kantin Rp. 8000,-. Pilihan satu-satunya adalah puasa. Tapi perut ini sepertinya gak iklas banget buat gak diisi. Akhirnya pilihan darurat, makan pisang goreng 3 biji. Pas Rp.3000,-. Lumayan.

Sementara merencanakan mau ke kantin untuk membeli pisang goreng, ada ibu yang ngajak temenin dia ke tempat fotocopian. Namanya Ibu Ririn, baru pindah dari Pekan Baru. Kami teman satu ruangan kerja. Sebagai sesama manusia yang agak serupa nasib, diriku mengiyakan untuk menemani dirinya.

Abis dari tempat fotocopian bu Ririn bilang "Ta makan Coto Makassar yuk". Aku yang duit ditangannya tinggal 10 ribu cuma bisa senyum-senyum bego sambil bilang "udah makan bu di rumah..."
si ibu bilang, "ga papa makan lagi..."

Karena gak enak aku ikut aja. Sampai di tempat coto bu Ririn pesen 2 porsi. Dalam hati aku berkata, "mudah-mudahan dia yang traktir" hehehe ngarep bener. Kalo terpaksa aku bayar, mau gak mau harus merelakan 10 ribuannya untuk bayar coto dan suruh orang rumah buat jemput aku pulang. Itu pun kalo mereka dah pulang kerja.

Aku pun berdoa sebelum makan, "ya Tuhan terima kasih atas berkat-Mu. Berkatilah makanan ini. Ya Tuhan, uangku abis...... gimana ya?? Amin."

Ternyata Tuhan menjawab doaku. Cotonya dibayarin bu Ririn walaupun aku udah sok nyodorin duit buat bayar. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain. Terima Kasih Tuhan. Makasih bu Ririn.... Jasa2 mu tak kan ku lupakan :D

Senang sekali perutku bisa diisi makanan enak. Untung aku nemenin bu Ririn ke tempat fotocopy. Akhirnya aku bisa bertahan dengan Coto di perutku sampai jam pulang kantor sampe pulang Rumah.

Pelajaran hari ini :
1.  Kalo mau ke kantor walaupun buru2 cek duit dulu biar gak kelaparan

2. Walaupun lapar jangan nolak bantuin orang, siapa tau dapet traktiran (hehehe....kiding... :D pokoknya kebaikan sekecil apapun pasti ada pahalanya)
3. Kalo bener2 mentok jangan lupa, doa adalah jalan yang paling manjur (ehh bukan ingat pas lagi mentok aja ya)
4. Jangan lupa bilang makasih :D

Terima Kasih..... :)

6 komentar:

merry go round on 9 April 2011 03.51 mengatakan...

ahahahaaa... untunglah nggak sampe bu Ririnnya yang minta dibayarin ;)

Switha Nothing on 9 April 2011 06.13 mengatakan...

hehehe iya syukurlah....bu Ririn mungkin sudah membaca tanda2 ketidak berdayaanku mengeluarkan uang.....hehehehe :D

Nufri L Sang Nila on 9 April 2011 07.57 mengatakan...

waaaaa....udah ada back up planning kalo doa kamu ga didengar dan uangnya habis?....pulangnya gimana.... :)

Sang Cerpenis bercerita on 9 April 2011 08.14 mengatakan...

jd inget masa kuliah cuma bawa uang pas banget sampai akhirnya berhutang dg temankku deh utk naik bus. he he he...lain kali pinjem temen aja dulu. toh besoknya dikembalikan.

reni on 10 April 2011 00.29 mengatakan...

Bu Ririn udah hafal kali wajah2 orang yg ngempet nahan lapar... hehehe.
Rejeki emang gak bakalan kemana kok ya? :)

#mumpung diklatnya libur, maka nyempetin mampir kesini

Switha Nothing on 10 April 2011 04.36 mengatakan...

mas nufri: wah iya ya.... belum sempat mikir tuh, udah kburu dibayarin.....hehehehehe.... syukurlah :)
mba cerpenis: iya maunya gitu mba tapi masih malu...anak baru minjem2 duit....hehehe...smoga gak kejadian lagi :D
mba Reni: sepertinya begitu mba...hehehe...iya rejeki memang gak kmana :D sukses diklatnya y mba :)

Posting Komentar

 

Itha's True Tale Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei